Laman

15 Mar 2009

Kisah Langit Merah - Bubin Lantang

Hollaa... maab lama hiatus, sebenernya pengen ngeblog tapi bingung mo posting apa.

Karena beberapa menit yang lalu, saya baru aja menyelesaikan buku ini, so...
yuk ya yuk... ngeblog review buku lagi.

Cover belakangnya sama sekali ga ada pernyataan bahwa buku ini tentang cinta romantis, genre yang saya suka :). Tapi serangkaian kalimat semacam sajak atau puisi yang membuat saya penasaran waktu saya membaca bagian ini. Akhirnya buku ini terbeli beberapa bulan lalu, tapi baru sempat saya khatamkan karena setelah sekian lama buku ini masih lengkap dengan plastiknya menginap di kos-an dwi. Sampai akhirnya Jum'at kemaren saya kehabisan bahan bacaan dan menyuruhnya mengembalikan pada saya.

Keberanian untuk terus melangkah

Kalimat itu yang tertera di bawah judul buku ini di cover depan. Hm... setelah saya membaca buku ini sampai tuntas, baru saya ngeh kalau kalimat tersebut merupakan summary dari ratusan lembar cerita yang terpapar dengan baik dari buku ini.

Pada beberapa chapter awal, saya harus beradaptasi dan membiasakan otak saya dengan gayanya si penulis membedakan paragrap yang italic dan yang tidak; membedakan mana yang terjadi saat ini dan mana yang masa lampau.
Hm... okay, not a big deal. Mungkin itu caranya Bubin memaparkan ceritanya.

Tapi, saya sempat protes entah kepada siapa. Gimana engga, ada beberapa rangkaian kalimat dalam bentuk paragrap yang diulang2 di beberapa chapter. Tapi lama-lama terbiasa. Okay. Maybe caranya Bubin memaparkan ceritanya. *kok jadi ikutan ngulang?*

Tentang Langit. Saya salut dengan karakternya. Detail banget. Smart, berprinsip, dan caranya mencintai. So pure, so gentle and langka ada orang seperti itu di dunia ini.
Mencinta dengan batasan agama. Puff... *menghela nafas*

Sebenernya sekali lagi, ini bukan genre buku saya. Karena saya jatuh cinta dengan buku2 yang happy ending and live happily ever after dan saya pikir buku ini ga menjanjikan hal itu. Saya menyadarinya, tapi saya tetap memuaskan rasa penasaran saya untuk tetap meneruskan membacanya hingga halaman terakhir.

Buku yang dengan smart *bukan operator koneksi internet yang saya pakai sekarang* membuka mata saya tentang parahnya korupsi di negara kita yang selama ini tidak pernah terpikirkan akan (bisa dan sedang) terjadi. Ternyata buku ini bisa juga membuat saya merinding membayangkan semua korupsi melebihi film horor terdahsyat yang pernah ada... hiiii... ini beneran tentang Indonesia? Negara tempat saya berpijak saat ini?
Entah sekarang saya lebih memilih untuk menjadi apatis atau tetap optimis.

Anyway, di tengah ramainya bribery yang ada, sisi kemanusiaannya tetap kental terasa. Perasaan cinta sejatinya, kegundahannya atas hidupnya, pengorbanannya dalam diam, peluh kerjakerasnya, tersampaikan dengan baik banget! Two thumbs up untuk Bubin.

Ternyata, saya ga nyesel udah beli buku ini, puasnya pol sampe akhir!

27 komentar :

  1. Korupsi ada dimana-mana ya sis,hehe

    BalasHapus
  2. Di gramedia mbak belinya?
    Aku kok jd penasaran, biasanya aku 'emoh' baca novel roman...

    BalasHapus
  3. @ aisha : ho oh... jadi serem sekali
    @ om srex : Yup. itu bukan novel roman sih kalo menurut sayah. Tapi novel yang 'berisi', cerdas dan berkarakter

    BalasHapus
  4. bubin apaan mba'???
    o iy sorry ya mba'... lama gk bales.. baru smpt oL, ini juga kliatannya cma bbrpa menit ajahh... ngecek dsb... trus out lg... lg gk bsa lama2 internetan :(
    gk pnya uang :(

    mksh udah terus2n mampir...

    BalasHapus
  5. @ Cheexa : bubin ntu si pengarangnya :).. kaga sayah tulis ya? ntar sayah update deh :)

    BalasHapus
  6. aslmkm... knjungan pagi saudaraku....
    bahagia rasenye,,, bisa singgah di beranda mu..
    smoga tali silaturrahim.. tetap terjaga.. amin..

    BalasHapus
  7. @ sungaikuantan : waalaikumsalam..makasih udah mampir kemarih ya

    BalasHapus
  8. halo mba, kunjungan sore
    wah bukunya tebel gak mba :D
    yup gpp deh nanti saya jadikan referensi, siapa tau saya nanti mau mencoba hobi baca buku ...

    BalasHapus
  9. @ Jonk : hehehe... bener juga :)

    BalasHapus
  10. kalo udah sering baca novel, mestinya kamu coba nulis cerpen sendiri. krn kan udah biasa baca novel. jadi tau alurnya gimana. penokohannya gimana.

    BalasHapus
  11. wehhhh banyak kali blognya,
    jadi bingung mo masuk mana
    heheheheh

    BalasHapus
  12. @ M'Fanny : will try soon deh mba :)
    @ Attayaya : huahaha nyasar dimarih juga ya? makasih udah mampir ya

    BalasHapus
  13. thanx for visited my blog ^_^
    nice blog of yours
    gue di jaktim, otista...

    BalasHapus
  14. @ Nuthfasa : makasih juga udah mampir di marih. O.. otista toh.. dilewatin M26 ga? xixixi

    BalasHapus
  15. Ass.
    jika lihat covernya dan judulnya menarik nii, mbak.
    sy berharap membaca hari minggu besok
    wassalam

    BalasHapus
  16. Mbak, pecinta buku yah...??? mbak, mbaca postingan mbak, tiba2 saya ada ide, gimana kalau kita bikin klub buku online...??? soalnya, kita jauh...??? bukan tidak mungkin khan..?? ada bisnis online, sekolah menulis online. Pokoke, macem2 online. Khan seru tuh, kalau saya baca juga buku yang sama dengan mbak trus, kita bahas deh sama2. :) hanya ide...

    BalasHapus
  17. klo liat ngeliat judulnya sih sarat banget tuh dengan prinsip n sastranya dalem jg tuh..
    ya klo ga salah niali nih tuh buku penuh banget dengan pesan moral yang tersirat.
    lam knl ya bu??

    BalasHapus
  18. banyak banget blognya, bingung jadinya.

    BalasHapus
  19. @ neng Rara : udah selesai bacanya?
    @ anazkia : yuk yuk yuk mariii
    @ chikal : salam kenal balik :) makasih udah berkunjung di marih
    @ zian : huahaha.. makanya sayah ga suka kalo komen pake google akun, pasti pada nyasar deh..xixixi makasih yaa

    BalasHapus
  20. Oot nih : ym ada tapi jarang dibuka. shianno@yahoo.com

    ke fesbuk aja. mau?

    BalasHapus
  21. ga mao salam kenal aha maonya salam tempel heheheheheee.... TWEW

    BalasHapus
  22. baca review kamu bikin saya jadi ngiler pengen baca. Udah lama ga baca buku nih.
    bisa masuk genre suspens nggak buku ini?

    btw, blog kamu sbnrnya yg mana sih say? kok banyak bener?

    BalasHapus
  23. @ m'fanny : duh belom sempet2 nulis mba :(
    @ chikal : o ditempel pake tato mau? xixixi
    @ genial : hiatus maksudnya break. Kok nanyanya disini?!
    @ de asmara : huahaha... yang ratu de blog, ntu yang paling update :D

    BalasHapus
  24. wah puitis banettuh kaya si buwel

    BalasHapus
  25. @ aji : yang mana buwel? emang ada?
    @ bungaraya : makasi sob :)

    BalasHapus

dilarang spam ya!

Back to Top